Showing 1 Result(s)
Panduan Untuk 9 Festival Teraneh di Jepang Bagian 1

Panduan Untuk 9 Festival Teraneh di Jepang Bagian 1

Panduan Untuk 9 Festival Teraneh di Jepang Bagian 1 – Jepang adalah negara festival, tidak peduli waktu tahun Anda berkunjung, ada perayaan yang terjadi di suatu tempat.

Dengan begitu banyak festival (dikenal dalam bahasa Jepang sebagai matsuri) pasti ada beberapa yang aneh.

Berikut adalah beberapa perayaan ‘unik’ yang dapat Anda saksikan saat berikutnya Anda berada di negara ini.

Hadaka Matsuri: Festival Telanjang

Kapan: Sabtu ketiga di bulan Februari

Dimana: Okayama

Juga lebih dikenal sebagai ‘festival telanjang’, Hadaka Matsuri adalah salah satu perayaan paling terkenal di negara ini, tidak ada hadiah untuk menebak alasannya.

Diadakan di Okayama, ibu kota Prefektur Okayama, acara ini menampilkan sembilan ribu pria yang hanya mengenakan cawat berkumpul untuk bertarung selama musim dingin Jepang yang membeku, dengan harapan mendapatkan sepasang tongkat suci keberuntungan.

Tongkat-tongkat ini dilemparkan ke dalam massa tubuh yang hampir telanjang oleh seorang pendeta.

Legenda mengatakan bahwa orang yang berhasil mendapatkan tongkat itu disebut sebagai ‘pria yang beruntung’, dan diberkati dengan satu tahun kebahagiaan.

Acara ini dimulai sekitar 500 tahun yang lalu, ketika dulunya merupakan tradisi keberuntungan Tahun Baru.

Hokkai Heso Matsuri: Festival Pusar Perut

Kapan: Akhir Juli

Dimana: Furano

Sedikit lebih muda dari kebanyakan festival lainnya, Hokkai Heso Matsuri alias The Belly Button Festival didirikan pada tahun 1969 sebagai inisiatif bagi masyarakat Furano, sebuah kota di Hokkaido, untuk bersatu.

Secara geografis penduduk wilayah tersebut tersebar di daratan yang luas, sehingga kota membutuhkan alasan untuk berkumpul.

Jadi alasan apa yang lebih baik daripada merayakan pusar?

Pada hari-hari awal, acara tersebut berjuang untuk mendapatkan momentum, bahkan acara pertama yang dilaporkan hanya dihadiri 11 orang.

Namun seiring berjalannya waktu, perayaan yang lucu itu semakin populer dan hari ini ribuan orang berkumpul untuk mengagumi pertunjukan yang menampilkan penari yang telah mengecat pusar mereka agar terlihat seperti wajah.

Setsubun: Festival Melempar Kacang

Kapan: Akhir Februari

Dimana: Di seluruh Jepang

Nama setsubun secara harfiah berarti ‘pembagian musim’ namun seiring waktu perayaan ini lebih dikenal sebagai ‘festival melempar kacang’.

Ini adalah waktu bagi orang-orang untuk membersihkan diri dari semua kejahatan tahun sebelumnya dan menakut-nakuti roh jahat pembawa penyakit untuk tahun yang akan datang, ini seperti semacam ritual tahun baru tradisional.

Di Jepang musim semi dianggap sebagai waktu awal yang baru.

Pada dasarnya kebiasaan festival terdiri dari pengunjung festival yang melemparkan kedelai panggang dan meneriakkan “dengan keberuntungan! Keluar dengan kejahatan”.

Seringkali perayaan dimulai di rumah dan bergerak keluar ke jalan-jalan dan menuju halaman kuil yang dipagari dengan pemain dan pawai pawai yang berharap untuk tahun baru yang sehat dan sejahtera.

Kanamara Matsuri: Festival Penis

Kapan: Awal April

Dimana : Kawasaki

Mungkin sama terkenalnya dengan perayaan telanjang Okayama adalah festival penis Kawasaki yang juga dikenal sebagai ‘Festival Lingga Baja’.

Seperti namanya acara ini adalah semua tentang penis. Berpusat di sekitar kuil pemujaan penis lokal, kuil Kanayama di Kawasaki, sebuah kota yang terletak di antara Tokyo dan Yokohama, ceritanya sama menariknya dengan acara itu sendiri.

Sejarah mengatakan bahwa dahulu kala setan bergigi tajam hidup di dalam vagina seorang wanita muda yang setan jatuh cinta.

Setan, cemburu pada kekasih wanita itu, menggigit penis dari minat romantis wanita itu.

Untuk memperbaiki masalahnya, wanita muda itu meminta bantuan pandai besi lokal yang menciptakan lingga besi untuk mengelabui iblis dan mematahkan giginya.

Lama kelamaan tempat suci itu juga populer dengan para pekerja seks yang berkunjung untuk berdoa memohon perlindungan terhadap penyakit menular seksual.

Sekarang menjadi daya tarik wisata utama, festival ini didirikan pada tahun 1969 dan mengumpulkan uang untuk penelitian HIV.